Pengikut

Iklan

Anak Balita Umur 2 Tahun Bersama Ibunya di Seret Mobil Pria Yang Mengaku Sebagai Aparat

Kamis, 06 Oktober 2022, Oktober 06, 2022 WIB Last Updated 2022-10-06T02:04:48Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

Red


Medan,(GerakNusantara.com) -
Ully Seorang ibu rumah tangga dan anaknya Pasya (2) seorang balita di seret oleh sebuah mobil Kijang Inova yang diduga merupakan milik aparat yang mengaku bertugas di Polda Sumut di Kampung lalang, Sunggal tepatnya di depan Toko Gading Mas, Rabu 5 Oktober 2022 Pukul 19.00 Wib.


Kejadian tersebut bermula saat, Uly bersama suaminya BS berencana ingin menjual sepeda motor miliknya, saat itu Suami Ully di hubungi oleh seorang pria dan memang saat itu juga yang kebetulan melintas di daerah sunggal langsung bertemu di sebuah lokasi.



"Kami sepakat bertemu di depan toko Gading Mas di sekitar Kampung Lalang Sunggal, saat itu mereka turun dan langsung mengecek kondisi kereta kami, namun tiba tiba dia mengaku bahwa mereka ada sekitar 5 orang mengaku dari Polda Sumut ingin menangkap kami, ada seorang pria yang mengatakan bahwa kereta kami ini bermasalah dan kami harus di bawa ke Polda Sumut tanpa ada menunjukan surat penangkapan ataupun surat surat lain nya," Ujar Ully saat di wawancara


Masi Kata Ully, saat itu suami saya langusung membantah tudingan mereka dan meminta kembali dokumen dan kunci yang mereka pegang, karena logat mereka juga mencurigakan dan  saat itu saya juga ikut meminta kunci sepeda motor kami, pas saya meminta kunci dan dokumen sepeda motor kami tiba tiba supir mobil kijang inova BK 1165 OZ langsung tancap gas dan saya bersama anak balita saya pun terseret oleh mobil tersebut.



"Akibat dari terseret mobil tersebut saya mengalami terkilir pada kaki, pinggan dan tangan saya, sementara anak balita saya mengalami beberapa luka memar, bengkak pada lengan, Tangan serta lutut, dan sudah kami bawa kerumah sakit untuk mendapatkan pertolongan, saya berharap Bapak Kapolri, Kabareskrim Polri, Kapolda Sumut dan Kapolrestabes Medan dapat mengusut tuntas hal ini dimana kami hampir saja kehilangan nyawa kami karena ulah oleh oknum pria yang mengaku sebagai anggota Polri yang bertugas Polda Sumut dan jika memang benar nantinya mereka adalah seorang anggota Polri kami minta agar oknum tersebut semuanya di proses hukum, ditahan dan pecat (PTDH) agar tidak ada korban yang lain lagi," Ujarnya


Kasat Reskrim Polrestabes Medan, Kompol Teuku Fathir Mustafa,S.I.K saat di konfirmasi Rabu 6 Oktober 2022 Pukul 20.48 menjelaskan akan segera mengecek kejadian tersebut.

"Akan kami cek kejadian tersebut," Ungkapnya Saat di konfirmas.

Komentar

Tampilkan

Terkini